oleh

Umat Islam Protes Ketika Reality Show Korea Menampilkan Gambar Nabi MUHAMMAD

Purnamanews.com. Program Reality show korea selatan ‘Those Who Cross the Line’ Banyak mendapat kecaman dari umat islam seluh Dunia Dikarnakan dalam acara reality show tersebut memasang gambat nabi MUHAMMAD yang menuai kontroversi pada episode terbaru program reality mereka yang tayang di MBC.

MBC mengungkapkan permintaan maaf mereka usai mendapat kecaman dari umat Muslim di seluruh dunia.

Bukan hanya karena memasang gambar tersebut, ‘Those Who Cross the Line’ juga dikritik setelah memasang bendera Israel pada Kubah Shakhrah (Dome of the rock)

“Jika kalian tidak tahu tentang Islam, jangan membahasnya,” kata salah satu warganet yang mengajukan kecaman terhadap tayangan tersebut.

“Bagi umat Muslim dilarang menampilkan Nabi Muhammad dan juga nabi lainnya dalam gambar apapun,” ujar warganet lainnya.

Besarnya gelombang protes dan yang mengecam di media sosial, pihak produksi langsung meminta maaf atas kelalaian mereka pada Senin, 11 Juni 2018.

Kru produksi menerima banyak komentar terkait penggunaan gambar Nabi Muhammad dan juga bendera Israel. MBC meminta maaf dengan menggunakan tiga bahasa yakni, Korea, Inggris dan Arab. Permintaan maaf tersebut di-posting melalui akun media sosial dan twitter.

Ini adalah kru produksi Those Who Cross the Line, MBC. Beberapa gambar dalam episode Jordania-Israel. Kami meminta maaf yang sedalam-dalamnya kepada umat muslim dan penonton yang lainnya,” kata perwakilan kru produksi seperti dilansir dari Allkpop.

Mereka berjanji akan lebih hati-hati untuk memeriksa dan memerhatikan bagian-bagian paling rinci serta konteks keseluruhan, sehingga penonton yang datang dari latar belakang budaya yang berbeda tidak tersinggung.

“Sekali lagi, kami menyampaikan permintaan maaf yang tulus,” katanya.

Walaupun sudah meminta maaf kepaada umat muslim, MBC tetap menerima protes dan kecaman dari Muslim. Mereka tidak terima karena dalam permintaan maafnya dalam Bahasa Inggris dan Korea, mereka masih menyebutkan Israel, sedangkan yang di bahasa Arab, Israelnya dihapus.

“Apakah Anda sedang bercanda? Apakah Anda meminta maaf dengan menghapus kata Israel hanya dalam surat yang berbahasa Arab saja? Apakah Anda pikir kami bodoh dan kami tidak mengerti bahasa Korea dan Inggris? Memalukan, kalian pikir kami bodoh!,” kata yang lainnya.
(rn/red)

Bagikan:

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed