oleh

PRABOWO PARADOKS INDONESIA

PURNAMANEWS.COM,JAKARTA – Membaca buku Prabowo Subianto, dengan judul Indonesia Menang, sungguh mengasyikkan, saya menangkap selain sebagai seorang militer, dia juga seorang motivator yang unggul dan ambisius untuk kemajuan sumberdaya manusia Indonesia.

Keberhasilan anak buah binaannya di KOPASUS dalam menaklukan puncak Mount Everest, membina padepokan pencak silat yang menghasilkan Atlit Dunia berprestasi Emas di berbagai event internasional, demikian juga keberhasilannya di tanah air membina olahraga Kuda dan Polo yang berprestasi di tingkat Asia.

Ketika Membaca Buku Paradoks Indonesia, kita bisa lebih dalam melihat sosok Prabowo dalam visi dan misinya tentang Indonesia.

Membaca buku ini, sama saja kita membaca beberapa rangkaian buku dalam satu teks bacaan mengenai Indonesia versi Prabowo. Visi berdasarkan fakta yang menggambarkan kondisi rakyat Indonesia saat ini, Negara Kaya Raya tapi kondisi rakyat Indonesia yg umumnya masih Miskin. Bukunya ini menggambarkan secara keseluruhan situasi paradoks yg dialami rakyat Indonesia selama sekian puluh tahun pembangunan nasional di Indonesia.

Kedua buku di atas pada intinya mengajak semua komponen bangsa Menuju Indonesia Menang, Menuju Indonesia Besar, dan Menuju Indonesia Adil Untuk semua. Sungguh mulia dan hebat cita cita penulis kedua buku ini, saudara Prabowo Subianto.

Sebagai Paslon Pilpres, Prabowo telah berhasil menggaet hati rakyat Indonesia, terutama Ulama, Habib dan umat, wabil khusus kaum emak emak yang berlebel BEM, yakni Barisan Emak Emak Militan. Massa 212 pun tumpah mendukung full tanpa reserve. Mereka bergerak histeris atas inisiatif sendiri berkorban diri materiil dan in materil, sambil diiringi doa, zikir dan takbir bertalu talu, baik Prabowo hadir dalam setiap sesi kampanye atau pun tidak.

Proses pemilu pun berlangsung diiringi militansi pendukung Prabowo yang siap berjihad memenangkan Prabowo, apalagi setelah mendapat dukungan legitimasi IJTIMA ULAMA, sungguh luar biasa dan ini terjadi untuk pertama kalinya justru di era reformasi.

Kampanye Prabowo tercatat yang hadir selalu membludak, di banding petahana Jokowi yang eventnya berlangsung di seluruh. Indonesia.

Intrik pun berlangsung massif dan membelah rakyat Indonesia. Apalagi pelaksanaan pemilu berlangsung dalam proses berat sebelah condong ke petahana sejak mulai penentuan DPT hingga proses kampanye yang melibatkan aparat dan PNS. Rekayasa dan mobilisasi di sana sini memicu emosi akar rumput yang pro Prabowo kian mengental dengan cap pemilu curang dan jihad. Alhasil hari pencoblosan pun tiba dan entah sihir TSM, atau jampi jampi tingkat Dewa, kecurangan terlihat di depan mata tapi di MK akhirnya memenangkan petahana Jokowi. Kalau pakai logika Rocky Gerung #diMenangkan.

Masalahnya kemudian Prabowo yang selalu tampil berapi api dalam retorika kampanye, telah membawa psikologi massa kepada bara api yg siap meledak sewaktu waktu jika Prabowo kalah. Kalimat “saya sudah membuat surat wasiat”, “siap berjuang untuk rakyat sampai titik dara penghabisan”, “saya sudah mewakafkan diri”, dan banyak lagi kalimat retorika Prabowo telah memancing massa akar rumput bahkan elit politik ikut memanaskan situasi.

Situasi tidak dapat dielakkan, belasan Rakyat mati sia sia kena peluru tajam, dan ratusan pendemo yang protes di depan BAWASLU terhadap Pemilu Curang menjadi tersangka hingga saat ini dalam proses hukum.

Walaupun sebelumnya penangkapan elit elit politik pro Paslon Prabowo terjadi mengiringi panasnya situasi politik yang berkembang. Kivlang Zen, Soenarko, Eggi Sujana, Ahmad Dani, Lius Sungkarisma, dengan tuduhan bervariasi dari Hate speech, hoax, makar dan rencana pembunuhan. Sebelumnya sudah ditandai dengan penangkapan atas kasus yang dramatis terhadap diri Ratna Sarumpaet.

Dalam hal ini patut kita bertanya apakah Prabowo secara moral ikut bertanggung jawab atas situasi ini? Dapat dimengerti Prabowo telah memberi saham terbesarnya terhadap situasi ini, yang dibaca oleh rakyat baik dalam artikulasi politiknya maupun gestur yang terbaca pada setiap pertemuan dengan para pendukungnya.

Sikap Prabowo yang tadinya retorik tidak menerima hasil pemilu dan tidak melanjutkan gugatan nya ke MK, ternyata melenceng. Sikapnya yang tidak mendukung rakyat relawan turun ke jalan protes atas persidangan MK, membuat rakyat semakin ragu atas sikapnya, tapi toh rakyat tetap mbalelo dan tetap turun ke jalan untuk mendukungnya agar Hakim MK punya keberanian pilihan sikap atas ketidak adilan terhadap suara daulat rakyat yang di manipulasi.

Putusan MK pun bisa diduga, dan memenangkan petahana Jokowi. Relawannya pun kecewa berat, tapi sekali lagi Prabowo tampil untuk mengatakan Retorika oposisinya, akan tetap bersama rakyat Timbul Tenggelam.

Para relawan sekalipun kecewa dengan putusan MK mereka tetap semangat akan berjuang bersama Prabowo, sebab yang ada di pikiran mereka saat itu sejalan dengan pikiran oposisi dan anti rekonsiliasi, karena kemenangan petahana Jokowi telah merampas Daulat Rakyat untuk kemenangan Prabowo.

Seperti petir disiang bolong, tiba tiba Prabowo bertemu Jokowie di atas moda tranportasi MRT Lebak Bulus, viral di media main stream dan Medsos, entah inisiatif siapa, atau memang ini sudah dirancang lama oleh kedua belah pihak?
Yang pasti REKONSILIASI yang amat di tunggu tunggu sejak lama oleh petahana Jokowie pun terjadi.

Relawan meradang dari Sabang sampai Merouke, Ulama menjadi terdiam terpaku ada yang bereaksi seperti Habib Novel Bamukmin tidak dapat menerima kenyataan ini. Barisan Emak Emak Militan menangis Histeris tidak percaya dengan Pertanyaan sama. Masa Prabowo tega menghianati kami?

“Masih panas kuburan anak anak kami yang mati sahid itu di depan Bawaslu untuk PS, kok tega menghianati kami?” Teriak salah satu emak2 yg menelpon saya sambil terisak. “Suami saya sampai hari ini masih di tahan di Polda”, “..saya selalu ikut turun ke jalan”, “.. saya gadai itu mobil, “..saya jual motor”, “..ada suami teman saya jual rumah untuk membiayai relawan keliling Indonesia untuk sosialisasi memenangkan PS..” Celetuk Emak Emak di Medsos.” Ampuunn membuat saya terhenyak.

Sejenak saya merenung, berpikir dan mendesah panjang. Ada ide dibenak saya nakal bermain, bertanya dan menggelitik lucu dibatin saya. Apakah kekuatan pikiran paradoks yang menjadi ide tulisan Prabowo, juga ikut bermain mempengaruhi alam bawah sadar Prabowo untuk mengambil sikap paradoks pada moment yang sangat penting bagi para pendukungnya itu?

Ada beberapa kejadian menarik prabowo yang terekam di benak kita. Pertama, saat kalah Prabowo mengatakan tidak akan ke MK tapi sebaliknya ke MK. Kedua, soal kata wakaf dan timbul tenggelam bersama rakyat, tapi melarang relawannya turun ke jalan untuk membelanya. Ambivalensi sikap makin terasa menemukan paradoks nya saat Prabowo bertemu Jokowi sebagai bentuk REKONSILIASI yang sebelumnya di umbar dalam mimik retorika tetap tegar menempuh jalan perlawanan OPOSISI demi menghormati para pendukungnya.

Namun nasi telah menjadi bubur, Rekonsiliasi telah terjadi, seperti Tulisan besar yang dimuat di cover depan media Tempo, “Yang Lalu Biarlah Berlalu.” Gambar Jokowi membonceng Prabowo dengan tangan melambai, seakan berkata good bye relawan, da daaaa..”

Drama Prabowo Paradoks Indonesia telah menemukan akhir ceritanya, tapi entah sampai kapan cerita kontroversial ini akan berakhir, publik masih menunggu, wait and see.

Seperti ungkapan Rocky Gerung, secara keseluruhan menilai pertemuan itu seperti menggelar karpet merah untuk menutupi banyak sampah di lantai kereta politik. “Terlihat indah di mata, tapi semua tahu apa yang disembunyikan.”

(Redaksi)

Bagikan:

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed