Mahasiswa Paramadina Afiq Naufal Sebut Jokowi, Gibran, Anwar Usman Dan Kroninya Membunuh Demokrasi

- Jurnalis

Senin, 30 Oktober 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

JAKARTA – Sekjen Sema Paramadina Afiq Naufal mahasiswa yang sangat kritis terhadap pemerintahan Jokowi yang juga sering menyerukan pada orasinya menilai pemerintahan Jokowi terlihat jelas telah memuluskan kembalinya kematian demokrasi melalui nepotisme, padahal dengan sangat jelas konstitusi kita mengecam hal tersebut, Senin (30/10/2023).

Afiq mengatakan “sejak awal pemerintahan Jokowi gejala untuk menjerumuskan demokrasi dalam kehancuran telah tercium. Mulai Legislatif yang didominasi partai Jokowi dan partai pengusungnya mereduksi asas check and balance. DPR tidak lagi menjalankan fungsinya sebagai pengawas dari eksekutif, malah melegitimasi seluruh hajat dari eksekutif. Terbukti dari beberapa undang-undang yang kontroversial ataupun anggaran yang diajukan eksekutif dengan mulus diloloskan oleh DPR tanpa menjalankan fungsi pengawasannya” jelasnya.

“Mega proyek yang dibangun prokapital pun tanpa mempertimbangkan kajian akademis secara kompeherensif ataupun pelembagaan audit seperti IKN, PSN, dll dijalankan dengan sangat sporadis. Bahkan seringkali mengorbankan Hak Asasi rakyat kecil demi oligarki,” ujar Afiq.

“Paling dekat kita lihat Ketua MK Anwar Usman, ipar Jokowi atau paman dari Gibran, memuluskan jalur sutra politik dinasti. Memuluskan kembalinya kematian demokrasi melalui nepotisme. Padahal dengan sangat jelas konstitusi kita mengecam hal tersebut,”

Baca Juga :  Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kota Tanjungpinang Wan Samsi Bantah Menambah Syarat SKCK untuk Buat KTP

“Hukum mengenai praktik nepotisme sendiri telah diatur dalam UUD RI UUD RI No. 28 Tahun 1999 Pasal 1 angka 5, tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme. Dalam pasal tersebut juga memuat pengertian dari nepotisme. Menurut UUD RI No. 28 Tahun 1999 Pasal 1 angka 5, nepotisme adalah setiap perbuatan Penyelenggara Negara secara melawan hukum yang menguntungkan kepentingan keluarganya dan atau kroninya di atas kepentingan masyarakat, bangsa, dan negara. Bahkan menurut Pasal 22 UU No. 28 Tahun 1999, penyelenggara yang terbukti melakukan praktik nepotisme, akan dikenai konsekuensi hukum” jelas Afiq.

Senada dengan yang disampikan oleh Ketum DPP Nasional Corruption Watch, Hanifa Sutrisna bahwa “Negara ini harus segera diselamatkan dari ancaman munculnya rezim dinasti oligarki yang terbukti telah merusak nilai-nilai demokrasi, menghilangkan tujuan mulia reformasi yang menolak tirani rezim orde baru dan menjadikan Mahkamah Konstitusi sebagai senjata pamungkas untuk memenangkan kontestasi bagi partai politik tertentu pada pesta demokrasi tahun 2024 nanti”, ujar Hanif menegaskan.

Baca Juga :  Kawal Pemilu Dengan Baik Polres Sidrap Bersama Jajaran Dapat Apresiasi Dari Ketua NU

Selain itu kembali Afiq mengatakan “Seluruh Pakar Hukum Tatanegara dengan tegas nenyatakan apa yang dilakukan MK adalah penyelundupan hukum dan pengkebirian pelembagaan yudikatif kita. Tugas legislatif sebagai positive legislator atau open legal policy, diambil alih oleh Ipar Jokowi untuk memuluskan putra mahkota dinasti keji Gibran. Hal tersebut kenudian memicu akan terjadinya sengketa pemilu dengan dalil hukum konstitusi,” kata Afiq

“Jadi tidak ada narasi yang dapat membenarkan apa yang dilakukan Jokowi dan kroninya. Dinasti tersebut telah membunuh habis demokrasi. Sehingga saya mengingatkan kembali dan menuntut keras turunkan Ketua MK, Jokowi dan kroninya. Saya mengajak seluruh mahasiswa Indonesia dan masyarakat luas untuk kembali melawan agar demokrasi dapat kita tegakkan kembali” tutupnya.

Berita Terkait

Kabag Ops Polres Sidrap Pantau Langsung Rapat Pleno Hari Kedua di PPK
Simpan Ratusan Pil Dobel L Didalam Rumah, Pemuda Badas Diamankan Polisi
Wakil Bupati Natuna Rodhial Huda Bersama Istri Mengunakan Hak Suaranya di TPS 002 Bandarsyah
BPK Temukan Belasan Miliar Honorarium Timsus Gubernur Kepri Tak Disertai Bukti Kerja
Bhayangkari Daerah Kepulauan Riau Telah Melaksanakan Kunjungan Kerja ke Daerah Belakang Padang Serta Kunjungan Dilanjutkan ke Polresta Barelang
Kapolres Nganjuk Kunjungi seluruh PPK Pastikan Penghitungan Suara Aman dan Lancar
Pastikan Keamanan Surat Suara di Setiap PPK, Kapolres Sidrap Perketat Pengamanan Rapat Pleno Terbuka
Hadiri Puncak Acara Peringatan Hari Jadi Kabupaten Sidenreng Rappang, Ini Harapan AKBP Erwin Syah
Berita ini 15 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 17:45 WIB

Kabag Ops Polres Sidrap Pantau Langsung Rapat Pleno Hari Kedua di PPK

Rabu, 21 Februari 2024 - 17:12 WIB

Simpan Ratusan Pil Dobel L Didalam Rumah, Pemuda Badas Diamankan Polisi

Rabu, 21 Februari 2024 - 00:29 WIB

Wakil Bupati Natuna Rodhial Huda Bersama Istri Mengunakan Hak Suaranya di TPS 002 Bandarsyah

Selasa, 20 Februari 2024 - 21:13 WIB

BPK Temukan Belasan Miliar Honorarium Timsus Gubernur Kepri Tak Disertai Bukti Kerja

Selasa, 20 Februari 2024 - 20:10 WIB

Bhayangkari Daerah Kepulauan Riau Telah Melaksanakan Kunjungan Kerja ke Daerah Belakang Padang Serta Kunjungan Dilanjutkan ke Polresta Barelang

Selasa, 20 Februari 2024 - 19:09 WIB

Kapolres Nganjuk Kunjungi seluruh PPK Pastikan Penghitungan Suara Aman dan Lancar

Selasa, 20 Februari 2024 - 14:59 WIB

Pastikan Keamanan Surat Suara di Setiap PPK, Kapolres Sidrap Perketat Pengamanan Rapat Pleno Terbuka

Selasa, 20 Februari 2024 - 14:57 WIB

Hadiri Puncak Acara Peringatan Hari Jadi Kabupaten Sidenreng Rappang, Ini Harapan AKBP Erwin Syah

Berita Terbaru

TNI Dan Polri

Jalin silaturahmi, Kapolsek Senen Sambangi Warga RW.02 Bungur

Rabu, 21 Feb 2024 - 16:24 WIB